Assalamu’alaikum, Kak, saya mau sharing ne, langsung aja! Tapi sharing pribadi ya!
Saya tu anak perempuan satu-satunya
dari 3 bersaudara, usia 20 tahun. Saya dihadapkan pada 2 pilihan, di satu sisi saya mau kerja buat bantu orang tua, tapi di sisi lain, karena susahnya cari kerja, ibu malah nyuruh saya nikah, sementara kalo
mau nikah saya merasa belum punya modal yang cukup. Selain itu saya juga tidak tau bagaimana harus memulai hubungan dengan ikhwan. Menurut kakak, saya harus concern untuk cari kerja dulu atau mulai mempertimbangkan untuk ta’aruf dg ikhwan? Wassalam
Siti

Wa’alaikumussalam Siti, moga-moga kamu nggak cemberut ya kalo jawaban pertanyaan via email kamu nongol di Elfata. Biar temen-temen kamu yang punya pertanyaan serupa mendapat jawaban juga. Setuju nggak?

Kerja ato nikah? Duh.. pilih mana ya?

Oke Siti, kerja dengan niat membantu orangtua sebenernya adalah perbuatan yang mulia karena termasuk perbuatan yang menyenangkan orang tua. Tapi sebenarnya itu bukan kewajiban kamu sebagai seorang muslimah. Bahkan seharusnya kamu masih jadi tanggungan ortumu kalo kamu belum nikah, bukan sebaliknya.

Sebelumnya Kak Yulia kasih pertimbangan dulu ya tentang kebingungan kamu memilih kerja ato nikah.

Sebenarnya boleh-boleh saja sih cewek bekerja kalo belum nikah, tapi harus liat rambu-rambunya dulu. Yang terpenting, kamu dapat menjaga pandangan dan menjaga diri dari fitnah, trus nggak campur baur dengan lawan jenis. Apalagi kalo di tempat kerja kebanyakan cowok. Trus perlu diperhatikan juga, kamu kan belum nikah, berarti tergoda dan digoda banyak cowok lebih banyak. Nah, kalo kerjanya di tempat begini sebaiknya dihindari deh. Lebih banyak bahayanya! Coba kalo yang naksir kamu banyak sementara kamu belum nikah, bisa-bisa pada berantem nanti, ngrebutin kamu, kamu jadi pusing. Jadi, sulit dong kalo milih kerja?

Emm… mungkin kamu bisa coba yang ini…kamu bisa buat usaha di rumahmu yang adem ayem, kecil-kecilan aja dulu sesuai keahlian kamu, tapi ditekuni. Pede aja jika memang punya keahlian. Membuat pernik-pernik kerajinan tangan, kue-kue, roti, nyoba bisnis di internet, tanaman hias, de el el ..cari sendiri yah! Insya Allah yang begini aman dari fitnah, dekat dengan orang tua lagi. Syukur kalo kamu bisa narik temen-temen ato tetanggamu bantuin kamu. Malah bisa buka lapangan kerja baru. Nah, kalo dah nikah, bekerja harus dengan izin suami dan nggak boleh sampe nelantarin keluarga, karena tugas utama wanita adalah memperhatikan keluarga di rumah dengan optimal biar jadi generasi yang muslim baik. Coba deh bayangin, kamu kerja di luar rumah, suami juga kerja, anak-anak cuma sama pembantu terus, akhirnya pada nggak mau nurut kamu sebagai ibunya, maunya nurut pembantu aja. Duh apa nggak gigit jari kalo begini…

Sekarang masalah nikah nih… wah sebenarnya tawaran menarik nih untuk menikah. Zaman sekarang banyak lho ortu yang malahan nyuruh anak cewek kudu kerja duluan baru boleh nikah. Wah kamu termasuk beruntung banget, nggak dipersulit ortu untuk nikah, malah didukung. . Nikah sama siapa saja juga dibolehin kan? Berarti kamu bisa milih sendiri dong. Kesempatan nih..

Kalo belum siap nikah karena belum ada modal mungkin bisa dicari solusinya. Adakan saja acara walimah sesederhana mungkin. Mungkin kalo kamu bilang siap nikah, sodara-sodara kamu juga bakal bantuin dana buat kamu. Semoga saja ya..

Nah kalo masalah bingung ngedapetin cowoknya kamu bisa minta bantuan temen-temen kamu yang agamanya baek buat nyariin suami. Atau ada pembaca nih yang mau ta’aruf sama Siti? Jadi nyari cowok nggak mesti harus di tempat kerjaan..

Trus kalo dah dapet suami kamu bisa lobi suami untuk kasih seperberapa bagian penghasilannya buat ortumu. Jadi kamu nggak perlu kerja, lebih banyak fokus pada anak dan suami. Kalo belum mencukupi, insya Allah ortumu bisa memaklumi tanpa kamu harus kerja, asalkan tanda bakti untuk beliau berdua selalu kalian tampakkan. Semoga Siti dapet suami yang bener baek agama dan akhlaknya ya..

Nah sekarang coba dipikirin lagi baik-baik. Kak Yulia nggak bisa bilang kamu mesti milih kerja dulu apa nikah dulu. Hidupmu milik kamu sendiri jadi kamu sendiri yang mutusin. Yang jelas tiap pilihan pasti ada konsekuesinya. Kakak doain deh semoga Siti bisa memilih yang terbaik…

[taken from: http://www.majalah-elfata.com]